Ibrahim bin Adham: Raja yang Meninggalkan Istana

 

IBRAHIM BIN ADHAM

Ibrahim bin Adham atau Abu Ishak Ibrahim bin Adham dilahirkan daripada keluarga bangsawan Arab yang kaya raya. Dia terkenal sebagai seorang raja Balkh yang sangat luas wilayah kekuasaannya. Ke mana saja pergi, dia akan diiringi dengan empat puluh bilah pedang emas dan empat batang tongkat kebesaran emas diusung di depan dan belakangnya. Namanya berada dalam tinta sejarah sebagai seorang yang bertukar daripada menjadi seorang raja yang masyhur kepada ahli sufi yang terkenal.

Pada suatu malam, ketika Ibrahim tertidur di dalam bilik istananya, langit-langit di biliknya bergerak seolah-olah ada seseorang yang sedang berjalan di atas atap. Ibrahim terjaga dan berseru, “Siapakah itu?”

Terdengar satu suara menyahut, “Saya adalah seorang sahabatmu. Untaku hilang, aku sedang mencarinya di atas atap ini.”

Ibrahim menengkingnya, “Bodoh, tidak ada orang mencari unta di atas atap!”

Jawab suara itu, “Wahai manusia yang lalai, adakah engkau hendak mencari Allah dengan berpakaian sutera dan tidur di alas tilam emas?”

 

UWAIS AL-QARANI

Uwais sangat mencintai ibunya. Pada suatu hari, ibunya memberitahu Uwais bahawa dia ingin sangat untuk pergi mengerjakan haji. Sebagai seorang yang miskin, Uwais tidak berdaya untuk mencari perbelanjaan untuk ibunya pergi ke Mekah.

Dengan izin Allah, akhirnya Uwais mendapat suatu ilham. Dia membeli seekor anak lembu yang sudah habis menyusu. Kemudian, dia membuat sebuah rumah kecil di atas sebuah tanah tinggi. Rumah itu disediakan untuk lembu itu di atas bukit. Pada petang hari, dia akan dukung anak lembu itu untuk naik ke atas.

Pagi esoknya, dia dukung anak lembu itu turun untuk diberi makan. Itulah yang dilakukannya setiap hari. Ada ketikanya dia mendukung lembu itu mengelilingi bukit untuk memberi lembu itu makan. Orang menuduh dia sudah gila!

Rupa-rupanya, perbuatannya itu adalah satu persediaan untuk dia membawa ibunya mengerjakan haji. Ketika tiba musim haji, dia telah memangku ibunya dari Yaman sampai ke Mekah dengan kedua-dua belah tangannya. Dibelakangnya, diletakkan barang-barang keperluan. Di sana, dia mendukung dan memangku ibunya ketika mengerjakan rukun-rukun haji.

Setelah selesai haji dan pulang ke rumah, ibunya bertanya, “ Uwais, apakah yang kamu doa sepanjang kamu berada di Mekah?”

Uwais menjawab, “Saya berdoa supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa ibu.”

Ibunya bertanya lagi, “Bagaimana pula dengan dosa kamu?”

Uwais menjawab, “Dengan terampunnya dosa ibu, ibu akan masuk syurga. Cukuplah ibu redha dengan saya, maka saya juga akan masuk syurga.”

 

ABU YAZID AL-BUSTAMI

Pada suatu hari, ketika Abu Yazid al-Bustami sedang duduk di hadapan, gurunya yang bernama Shadiq berkata, “Tolong ambilkan buku yang ada di tingkap itu.”

“Tingkap yang mana satu wahai guruku?”

“Setelah sekian lama kamu belajar di sini, rupa-rupanya kamu tidak pernah melihat tingkap.”

“Bukan begitu maksud saya. Sewaktu saya belajar, saya menghadap tuan dan tidak mempedulikan apa-apa yang ada di sekeliling saya. Saya bukan datang ke sini untuk melihat benda-benda lain yang ada di sini.”

 

~Petikan buku, “Himpunan Kisah Para Wali Allah” (Khairy Tajudin)

~JOM SHARE~

+++++++++++++++++++++++++

HARGA BUKU:

RM 20 (TERMASUK POS UNTUK SEMENANJUNG)

RM 24 (TERMASUK POS UNTUK SABAH DAN SARAWAK)

JIKA BERMINAT, BOLEH BUAT PEMBAYARAN KE AKAUN BERIKUT:

Maybank 1520 6895 6752 (MOHD KHAIRI BIN TAJUDIN)

KEMUDIAN, BERIKAN NAMA, ALAMAT DAN NO FON KE

+6019 470 2839 (SMS/WHATSUP)

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge